browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Belajar Menjadi Orang Tua Asuh

Posted by on March 11, 2011

Tak Terasa sudah 3 bulan ini saya mempunyai anak asuh, namanya febi kelas 5 SD, seharusnya dia sudah di kelas 6 namun karena gak pernah naik kelas sekali jadinya dia sekarang masih kelas 5 SD.

Febi dilahirkan dalam keluarga yang kurang harmonis, orangtuanya sering kali bertengkar di depan dia. Hal ini menyebabkan dia kurang mendapat kasih sayang dari orang tua terutama ayahnya kandung.

Terakhir keluarganya bisa dibilang berantakan, sebab ayah dan ibunya berpisah, dimana sang ayah belum mempunyai penghasilan tetap, sementara sang ibu juga hanya sebagai ibu rumah tangga. Karena terancam putus sekolah maka saya dan istri sepakat untuk merawat dan menyekolahkan

Sebenarnya ayah Febi masih saudara dengan saya, Febi adalah cucu dari paman saya.

Awalnya sih hanya sebatas menyekolahkan, maklum masih ada hubungan saudara….dalam hati saya waktu itu adalah “yang penting Febi sekolah”

Semula memang saya pikir menjadi ortu asuh hanya sebatas mengeluarkan biaya untuk sekolah saja ataupun memberi uang saku buat jajan sehari hari…..titik.

Ternyata anggapan saya salah, paling enggak yang saya rasakan selama tiga bulan ini.

Menjadi orang tua asuh tidaak hanya memberikan hanya sekedar materi atau uang untuk sekolah / uang jajan, tapi ternyata yang paling sulit adalah saya juga harus memberikan febi kasih sayang juga….atau perhatian.

Rafi Rizki Febi

Pernah sekali waktu Febi hari minggu pergi dari pagi hingga magrib tanpa pamit, aku tunngu pas makan siang kok ni anak gak pulang juga, (dalam hatiku…maen lagi boleh sih wong hari minggu) tapi mbok pas makan siang pulang dulu, saya pun sedikit cemas kaena bagaimanapun Febi adalah tanggung jawabku.

Baru pas mau menjelang magrib dia pulang, waktu aku tanya ” dari mana aja bi kok maen seharian” , di jawab “abis dari sekolah”

Mungkin si Febi juga butuh diperhatikan, karena sehari hari kalo abis kantor aku langsung sibuk main dengan Rafi dan Rizki tanpa pernah memperhatikan Febi.

Bagaimanapun Febi juga masih anak kecil dan masih butuuh perhatian dari orang tua, sehabis peristiwa itu aku sempatkan walau hanya 5 menit aku liat di kamar dan sekedar basa basi

” tadi di sekolah diajarin apa”

” gimana guru nya galak nggak”

dan lain lain yang isinya hanya sekedar memberi perhatian.

Tapi jujur saja sebagai ayah angkat nya saya kok biasa-biasa aja ya dengan Febi, rasa sayang saya gak sebesar jika dibanding dengan rafi / Rizki anak kandung saya.

Mungkin saya juga butuh waktu untuk bisa memberikan rasa sayang yg tulus dari Febi.

Karena memang menjadi orang tua asuh ternyata tidak hanya memberikan uang utk biaya sekolah atau uang jajan tapi ternyata lebih dari itu….yaitu kita juga harus memberikan perhatian dan kasih sayang…..

Semoga anda terinspirasi dengan cerita ini

Hanya Sekedar Sharing

salam

2 Responses to Belajar Menjadi Orang Tua Asuh

  1. yusap

    Mudahan diparingi sabar dan ikhllas ya pak,serta menjadikan nilai ibadah

    • Rafikids

      amin ya robbal alamin, makasih pak yusap atas doanya, semoga kita smua mendapat barokah dari Allah SWT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *