browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Apakah Kita Sudah Punya Jiwa Pedagang atau Sudahkah Kita Siap Jadi Seorang Enterpreneur ?

Posted by on December 4, 2011

Seringkali saya menulis atau sharing perihal enterpreneur, namun dalam kenyataanya alam pikiran kita belum tentu sejalan dengan suasana mental diri kita masing masing.

Kalo teringat peristiwa 2 minggu yang lalu rasanya kok bisa senyam senyum sendiri-an

Apa benar saya memiliki jiwa pedagang ?

Apa benar saya berani risk taking ?

Belajar Membuat Keputusan

Ceritanya begini

Beberapa waktu yang lalu saya mendapat info ada barang “keluar” dari gudang sekitar 15000 pcs, mungkin tdk semuanya bisa di take all, kita bisa ambil sekitar 7000-an pcs saja.

Mendengar dan melihat hal tsb saya pribadi menjadi ragu….

Apa iya saya bisa menjual dgn jumlah segitu besar ?,

kalo ga laku nanti gimana ya ?

Selama ini kalo sekali pengambilan barang grosir baju anak branded  paling hanya berjumlah ratusan saja blm sampe ribuan utk sekali belanja.

Mungkin beberapa pembaca akan membenarkan sikap saya,

“Jangan ambil dulu, pasar lagi sepi 2 bulan abis lebaran”

“Kalo barang nya ga laku gimana”
Ternyata pola pikir saya masih didominasi mindset sebagai karyawan alias “main aman”

Akhirnya uang sedikit yang ada di tabungan saya investasikan ke sektor properti bukan untuk menambah modal barang dagangan.

Secara Alami Semua Orang Takut Resiko

Selang beberapa saat akhirnya baju branded yg berjumlah ribuan tsb di “take all” oleh seseorang yg menurut saya pengusaha tulen.

Sebelumnya dia blm pernah berbisnis pakaian anak branded, namun karena orang tsb adalah “risk taker” maka semua pakaian anak branded dibeli semua.

Sebuah pelajaran berharga bagi saya tentang sebuah “opportunity vs mental bloking“, mungkin saat ini saya blm berani tapi suatu saat saya akan berani “ambil resiko”

Insya allah ini semua hanya masalah waktu, atau hal ini karena saya belum punya cukup “jam terbang”

Sebetulnya bisnis baju anak branded masih terbuka peluang, kalo boleh dibilang “pemain” di jakarta belum terlalu banyak.

Memang sih pemain baju anak di bagian hilir sudah cukup banyak namun pemain di bagian “hulu” relatif boleh dibilang masih sedikit, bahkan beberapa di antaranya melakukan monopoli karena belum banyaknya kompetisi di bagian “hulu”

Hanya sekedar sharing terutama membahas bisnis baju anak branded saat ini dan peluang masa depan

Semoga bermanfaat
Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *